Perjalanan Anak Dusun untuk kuliah S2 TMDG di STEI ITB – Part 1

———–

JMP 2000

(yap itulah instruction-set program untuk meloncat ke Address 2000 pada memory yg telah disediakan yg selalu saya ingat dalam kuliah Teknik Digital ketika memprogram Micro Processor Motorola 68HC11, yang mana IDE-nya diberi nama VEDCLemp, dibuat oleh salah satu dosen saya yang terhormat yg berinisial Mr.JP dgn org2 German). JMP 2000 (artinya saia akan lgsg loncat ke point di bawah ini)

———–

berawal ketika di perjalanan pulang rapat malam2, di dalam mobil ditanya dengan panggilan bukan Sajarwo, Anggai ataupun Nanang tetapi dipanggilnya “Nang” itulah panggilan org2 yg kenal dekat dengan saia. Nang kamu mau Gambling ngak??? (jelas saja saia waktu itu bingung, Gambling apa ya??? ternyata itu adalah joke-nya Game, yakni kuliah S2 TMDG di STEI-ITB)… wah2 tentu saja saya yg anak dusun dan tidak pernah bermimpi untuk kuliah disana tidak menolak diberi peluang yg luar biasa…Nang klo di kantor kita hukumnya wajib untuk Sekolah (jadi jika setaff-nya masih SMP disruh sekolah SMA, yang SMA disuruh D3,D4 or S1, yg S1 disuruh S2, yg S2 disuruh S3, yg S3 diberi tanggung jawab yg baru lagi tentu saja). jawaban saya Iya Pak.

tetapi, syaratnya kamu harus ikut test TPA, Bahasa Inggris (EPT) dan Seleksi di Kampus…. Ok Pak, Terima Kasih.

nah sayapun mulai mempersiapkan diri udah mulai test2 akhirnya saya tidak bisa ikut gelombang Januari tahun 2010 karena waktu yang sangat mepet dan score awal belum memenuhi syarat. akhirnya saya memutuskan untuk mengikuti gelombang kedua pada bulan Januari 2011 tetapi testnya sebaiknya saya terus lakukan dari sekarang mengingat ternyata di STEI untuk Score TPA tahun depan dinaikkan menjadi 500 dan EPT untuk mendapat dana Beasiswa Unggulan adalah 85-90, sedangkan score test TPA 1 saia waktu itu adalah 450 dan EPT 70.

Seperti yang kita ketahui bahwa TPA jika salah semua nilainya 200, benar semua  nilainya 800.

Sedangkan Untuk English Proficiency Test sbb:

EPT            TOEFL

100-170      550-677

90-100        500-550

77-90          475-500

63-76          450-475

sepanjang tahun terus belajar, kemudian ikut test yang kedua, ketiga semuanya nilainya masih belum masuk juga, tiap kali datang ke STEI-ITB untuk rapat atau mengajar D4, Pak Adis Suwardi (yg tidak mau berteman dengan saia katanya karena foto profile saia di fb hehehe)dan Ibu Yati selalu bertanya?? gimana jarwo Test-nya???? (itu panggilan akrabnya klo di TU hehehe) saya selalu menjawab tenang Pak semuanya akan saya bereskan, pasti diledekin terus klo masuk ruang TU LSKK ahaha, dan selalu Pak Adis pasti selalu bilang itu temannya siapa??? hmmm. Saia juga herannn dgn test saia, ya maybe karena pendidikan bawaan saia di Sulawesi Utara masih dibawah rata-rata, wawasanpun belum terlalu luas, hanya terbuka ketika datang ke Jawa 4 Tahun yang lalu ketika kuliah di Malang…

tetapi ternyata 4 Tahun itu yg saya pelajari di Malang adalah Teknik (baik Informatika maupun Mengajar), sehingga tetap saja ketika di tes TPA masih belum memenuhi syarat (masih membela diri karena tanggung jawab kita kepada diri adalah membela diri :D)… klo lulus uji TPA sih lulus, karena berapapun nilainya TPA itu ya hasilnya lulus walaupun cuma 250…. hanya saja itu akan lain ketika kita tunjukkan ke Administrasi Berkas di ITB ( tentu saja klo diliat Pak Adis nilai saya 250 bisa-bisa kacau Ruang LSKK gara heboh dgn nilai itu, untung saja nilai saia tidak se anjlok itu sih), hahah kampus yang joke-nya: susah klo naik Gajah, sudah naik juga Susah menunggangnya, dan hati-hati jangan sampai terInjak Gajah (itu joke-nya disana, just joke okay hehehe) — Tetapi Joko itu juga terpatahkan oleh mahasiswa D4 saia sendiri yakni katanya orang di pulau Sumatra hebat2 nunggang Gajah & Ndak pernah terinjak but, masih biasa2 (saya mikir2 iya juga yak, ya namanya juga joke )

Sampai sempat saya berfikir untuk menyalahkan diriku dulu empat kali (seperti org tahyat) mungkin ini kesalahan saia karena download ebook TPA yg saya bobol paswordnya dgn tp8a (alias kualat buku TPA) dan juga mengejek so Om Rizal yg pergi testing TPA sendiri (tentu saja saia ejek karena dia Teman saia, klo org lain ya saia mana mungkin mengejeknya). Pak Adis bilang masa IPK-nya bagus gini tapi ngak lulus TPA, dari PENS-ITS lagi (selalu saja ngeledekin saia seperti itu klo saia ke Bandung – saia tahu itu untuk memotivasi supaya saia tidak menyerah dan nanti ikut tes lagi)

Tetapi empat kalipun saya menyalahkan diri saya akhirnya saya berjanji jika suatu saat saya lulus TPA maka saya akan belajar dengan sungguh2 tentu saja, selain karena itu adalah uang rakyat yg membiayai (harapan jika saya lulus) dan juga berjanji untuk Menghafal satu Surat Yasiin(83 ayat) jika saya diterima di ITB. Dikantor sempat dua kali dipanggil menghadap dan selalu ditanya, gimana progress test-nya??? sambil tertawa ngasih kerjaan coding (siapa lg yg nanya klo bukan org yg akan menyekolahkan saia nanti – tentu kita sudah tahu namanya yg tidak boleh disebut)

Oupps udah hampir akhir tahun dan saiapun sudah berfikiran plin & plan karena dibingungkan dengan kedua test ini, katanya teman2 sekantor liat Nanang tuh putus asa ngak lulus2 TPA, siapa lagi yg ngeledekin gitu klo bukan si om Abdul Rizal Adompo yth, yak saia tidak seperti orang lain yang menyembunyikan score2nya jika lulus maupun tidak, begitu ditanya saia pasti selalu jawab apa adanya… Ayahku bilang “Akuoi totok Bi mo Anti kon Adi’ mo Kandi” artinya “Saya paling anti dengan Anak pembohong”…

hmm putuslah harapan, alias tidak ada lagi, karena pak Adis berulang kali menelepon saia untuk ikut lagi Tes yang kelima kalinya dengan nada yg agak mengejek, lalu saya bilang Pak saia sudah tidak mau ikut lagi Pak, mungkin belum rezeki ku untuk kuliah di STEI… walaupun saya sebelumnya memang hubungannya baik dengan Dosen2 maupun org2 TU karena sering Rapat mengenai program2 Kerma SEAMOLEC, tetapi yg namanya Ngak LOLOS ya tetap tidak bisa berbuat apa2 (tidak ada yg namanya bypass), karena semua itu harus dibuktikan dengan kertas…. (break selama 1bln tidak ada komunikasi, dan saiapun menenangkan diri di Jakarta, padahal bisanya saia selalu berada di pinggiran Sungai Cikapundung – Taman Sari – Bandung ngembangin RT/RW Net disana)

waktu berlalu bla bla bla…

yap itulah diriku yg selalu dijadikan Host jika ada org LN yg datang untuk internship atau kuliah,  tahun sebelumnya membimbing Mr. Chi Hai & Mr. Nguyen (dari HOU) dan Mr. Putea & Mr. Manith (dari Cambodia), nah sekarang datanglah si Mr. Seren Sereivatha from Cambodia yg mengaku sudah bisa berbahasa Indonesia karena sudah belajar BIPA di UNPAD selama 6bln… saiapun waktu itu ditugaskan oleh DDP untuk menemani Mr. Seren Sereivatha ke bandung untuk ikut Tes EPT & TPA… (bukan saia lho yg ikut tp Mr.Vatha) sungguh luar biasa lagi tekanan batin, sampai di Bandung, saia menemani Tuan Vatha ini ke kampus lalu muncul lagi sosok yg saia anggap sudah sebagai ortu saia dikampus Pak Adis Suwardi dan bilang (ayo Wo’, daftar lagi ini yg terakhir moga2 aja bisa, yap betul panggilan saia berubah menjadi dua-huruf yaitu Wo’) – klo boleh saia bilang klo mw jd org TU jadilah seperti Pak Adis pasti semua mahasiswa senang, sangat friendly dan gaul karena selalu menggunakan bahasa Sunda ketia ngobrol dengan Saia yg dari Manado (bingung mode on).

Dan saiapun memutuskan untuk ikut test yang diselenggarakan oleh OTO BAPPENAS di ITB, juga ikut EPT (dengan asumsi ya untuk nemanin Mr.Vatha saja dan tidak berfikir apa2, tidak ada persiapan belajar, bahkan ketika menjawab soal2 TPA saia bisanya jika saya yakin jawaban saia itu A maka saia tidak memilihnya, malah memilih yg lain, sedangkan untuk EPT yes for sure saia jawab juga dengan ngawur, karena selama ini saia belajarnya Tenses udah tahu, buku bhs Inggris udah banyak tetapi kok msih kurang scorenya ya)… waktupun berlalu saya balik lagi ke Jakarta… dan kali ini saya harus melakukan terobosan2 baru, yup Telp UPT bahasa dan tanya : Pak Nama saya Sajarwo Anggai, Bapak saya sudah 5 kali ini ikut tes, seperti yg pernah saya sampaikan waktu itu ketika mendaftar, jika kali ini nilai saya rendah lagi maka saya meminta kertas jawaban Tes EPT saia, supaya saia tahu dimana letak kesalahan saia.

and then dua-duanya pada tes yg kelima kali Alhamdulillah lolos juga… berarti ini rezki saia. Jadi inilah list score TPA dan EPT saia:

Test TPA 1: 450  , EPT 1: 70

Test TPA 2: 300  , EPT 2: 73

Test TPA 3: 475  , EPT 3: 76

Test TPA 4: 485  , EPT 4: 79

Test TPA 5: 515  , EPT 5: 115

Saya temui Pak Adis, dan saya bilang pak saya sudah selesai lulus semuanya, tetapi tes TPA itu tidak ada gunanya buat saia, IPK tinggi belum tentu bisa lulus TPA, terus saia bilang jika suatu saat saia menjadi org di Bappenas maka TPA akan saia hapuskan, juga saia Ingin sekolah kesini kenapa dihalang-halangi dengan TPA (sambil tertawa pasti), mungkin TPA adalah salah satu parameter untuk menyelesksi supaya yg diterima tidak melebihi Quota yg terbatas itu. tetapi sampai saat ini saya masih beropini secara pribadi bahwa memang Tes TPA itu tidak berguna, dan tidak ada manfaatnya buat saia ketika menjalankan kuliah selama 18bulan (karena ada isu yg mengatakan bahwa mahasiswa yg score TPA-nya bagus pasti cepat tuntas kuliahnya, but its just issue for me ).

hohoho okey tentu saja heboh semua org-org dan ikut gembira karena kelulusan saia… juga ketika test Wawancara yg ditanya waktu itu??? Gimana Nang udah Selesai berkas2nya, saya cuma bilang: Sudah Pak (cuma itu pertanyaanya, dan dalam benak saia, mungkin Pak Hiwaldi ini sudah tahu bahwa saya betul2 berniat sampai 5 kali ikut test, beliaupun selanjutnya jadi Dosen Wali saia disana).

Sesampainya di kantor di Jakarta saia baru mau lapor: Beliau langsung bilang Selamat ya Nang atas kelulusannya (saia belum ngasih tahu ternyata beliau sudah tahu duluan).

tetapi ini merupakan permulaan menghadapi masa2 kuliah di Bandung yang rumit nantinya dan perkuliahanpun sudah ada jadwalnya mulai bulan Januari 2011.

bersambung….

Surakarta, 09 Januari 2012.Pukul 23:49

Posted on 10 January, 2013, in Daily 2013. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: